La Nyalla Mattalitti saar bersama Kiyai Maruf Amin.
Hosting Unlimited Indonesia
Hosting Unlimited Indonesia

Redaksikota.com – Keislaman calon presiden nomor urut 01, Joko Widodo (Jokowi) tak perlu diragukan. Itulah yang dikatakan oleh mantan Ketua Umum Persatuan Sepakbola Seluruh Indonesia (PSSI) La Nyalla Mahmud Mattalitti.

Padahal pada Pemilihan Presiden (Pilpres) 2014 lalu ia mendukung capres nomor urut 02 Prabowo Subianto. Bahkan, ia mengaku menyebarkan isu-isu negatif terutama soal agama dan keyakinan Jokowi.

“Dulu saya fight untuk dukung si Prabowo. Salahnya Prabowo itu saya tutupi semua. Saya tahu Prabowo. Kalau soal Islam lebih hebat Pak Jokowi,” ujar La Nyalla usai bertemu Ma’ruf Amin di kediaman Ma’ruf Amin, Jalan Situbondo, Menteng, Jakarta Pusat, Selasa (11/12/2018).

La Nyalla bahkan menantang Ketua Umum Partai Gerindra itu menjadi imam sholat. Ia sesumbar bahwa Prabowo tak akan berani melakukan tantangan darinya ini.

“Pak Jokowi berani mimpin sholat. Pak Prabowo berani suruh mimpin sholat? Enggak berani. Ayok kita uji keislamannya Pak Prabowo. Suruh Pak Prabowo baca Al-Fatihah, Al-Ikhlas, baca, bacaan sholat. Kita semua jadi saksi,” tantangnya.

La Nyalla kini berani mengatakan bahwa Jokowi bukanlah orang yang anti terhadap Islam. Ia mendapatkan cerita dari masyarakat Boyolali, Jawa Tengah bahwa capres nomor urut 01 itu dulunya suka melaksanakan tirakat. Tak hanya itu, La Nyalla juga kini mengetahui hahwa Jokowi merupakan sosok yang menjaga ibadah puasanya.

“Sebelum saya mencari Pak Jokowi, saya datang ke tempatnya di Boyolali, saya datang ke Rawa Pening. Di situ banyak orang yang mengatakan, Pak Jokowi itu sejak muda itu sudah sering tirakat dan pak jokowi ahli puasa,” papar La Nyalla.

Ketua Kadin Jawa Timur ini lantas memahami bahwa menangnya Jokowi pada Pilpres 2014 lalu karena kekuatan doa dari Jokowi dan juga para pendukungnya saat itu.