oleh

Aspek Indonesia Dukung #2018GantiDireksi PT Pos

-Ekonomi-257 views

JAKARTA, Redaksikota.com – Sekjen Asosiasi Serikat Pekerja Indonesia (Aspek) Indonesia, Sabda Pranawa Djati menilai perusahaan PT Pos Indonesia yang merupakan anak usaha dari BUMN seharusnya bisa berkembang lebih baik ketika menang dikelola oleh manajemen yang baik.

Namun faktanya ketika perusahaan tersebut justru merugi, maka pasti ada yang salah dalam pengelolaan, apalagi jika dilihat PT Pos Indonesia merupakah salah satu perusahaan BUMN tertua di Indonesia yang sudah memiliki jaringan sampai ke pelosok desa.

Saat berada di dalam diskusi publik bertemakan “BUMN Loyo, Pak Pos Menerjang Badai” yang digelat oleh Aliansi Peduli PT Pos Indonesia hari ini, Sabda menceritakan sedikit banyak terkait dengan historinya sebagai bagian dari karyawan perusahaan plat merah, yakni upaya dari pengelola yang mencoba merugikan perusahaan agar ada swasta masuk.

“Pengalaman saya di BUMN dulu, ada modus investasi yang tidak tepat sasaran. Kalau dibilang rugi ya bisa rugi tapi BUMN emang sengaja merugikan diri sendiri alasannya agar ada swasta yang masuk,” kata Sabda di UP2YU Resto and Cafe, bilangan Cikini, Jakarta Pusat, Rabu (25/7/2018).

Modus manajemen yang buruk seperti yang pernah ia amati sendiri adalah praktik kongkalikong antara pejabat tinggi perusahaan yang nakal untuk bermain proyek di dalam.

“Direksi terpilih maka dia akan bawa gerbong-gerbongnya. Manajemennya tidak memaksimalkan perusahaanya sendiri sehingga swasta bisa masuk. Karena swasta punya kekuatan modal,” tuturnya.

Untuk itu dia pun mendorong agar seluruh serikat pekerja yang ada di BUMN aktif dan mengambil peran dalam mengontrol pengelola perusahaan, termasuk juga di lingkup PT Pos Indonesia.

“Serikat pekerja juga harus bisa punya kontrol terhadap manajemen seperti direksi maupun komisaris. Karena di BUMN itu ada kepentingan politik dan kepentingan pemodal,” tuturnya.

Ketidakberesan pengelolaan PT Pos Indonesia sampai perusahaan mengalami kerugian secara finansial dan berujung pada dugaan kuat adanya indikasi tindak pidana korupsi, Sabda pun sepakat dan mendukung agar ada evaluasi besar terhadap jajaran direksi dan komisaris perusahaan ekspedisi itu.

“Kalau kami suarakan 2019GantiPresiden, kalau di PT pos ada indikasi korupsi dan merugikan keuangan perusahaan dan BUMN, kenapa gak 2019GantiDireksi PT Pos,” tegasnya.

“Kita serukan ke KPK dan Kejaksaan agar cepat diproses,” tutup Sabda.

(ibn)

Jangan Lewatkan