Sambut Pesta Demokrasi Damai, Ketua Presma Universitas Trisakti Ajak Mahasiswa & Pemuda Jadi Pendingin Pemilu

IMG 20240306 WA0001

Jakarta – Ketua Presiden Mahasiswa (Presma) Universitas Trisakti, Vladima Insan Mardika mengajak seluruh stakeholder masyarakat, khususnya pemuda dan mahasiswa untuk menjadi penengah sekaligus pendingin di Pemilu 2024 mendatang.

Menurut Vladima, Pemilu yang telah berlangsung pada 14 Februari kemarin tensinya kian panas antar pendukung masing masing capres dan cawapres. Antar pendukung saling serang menyerang satu sama lain, bahkan fitnah saling bermunculan di media massa dan media sosial.

Bacaan Lainnya

“Mendekati Pemilu maupun pasca pencoblosan, tensinya makin panas. Saling serang dan saling fitnah di media sosial. Ini yang membuat kita khawatir,” ujarnya kepada awak media, hari ini.

Vladima menilai, fenomena itu terjadi lantaran masyarakat kita masih minim literasi dan cenderung mudah termakan hoaks. Vladima beserta pihaknya tak ingin, pesta demokrasi ini dinodai dengan perpecahan dan kerusuhan.

Karenanya, Vladima meminta kepada seluruh elemen masyarakat, khususnya pemuda dan mahasiswa sebagai kaum terdidik untuk menjadi penengah sekaligus pendingin di tengah panasnya tensi Pemilu ini.

“Kita, mahasiswa dan pemuda harus menjadi penengah sekaligus pendingin di tengah panasnya tensi Pemilu,” imbuhnya.

Oleh sebab itu, ia beserta pihaknya akan mensosialisasikan sekaligus menggaungkan narasi Pemilu damai, tanpa hoaks dan provokasi. Bagi Vladima, persatuan lebih penting di atas apapun.

“Jangan sampai persatuan kita terpecah belah hanya karena hajat 5 tahun sekali,” tegasnya.

Lebih lanjut, ia menuturkan bahwa Pemilu adalah pesta demokrasi. Sebagaimana pesta pada umumnya, semua masyarakat harus senang, gembira, dan bahagia.

“Masa orang pesta rusuh. Harus senang, gembira, dan bahagia dong,” pungkasnya.

Pos terkait