Polri Komitmen Netral, Videotron Pospol yang Tayangkan Capres Tanggung Jawab Advertising

Jakarta – Polda Metro Jaya memberikan penjelasan terkait munculnya iklan capres dan cawapres Prabowo Subianto dan Gibran Rakabuming Raka di videotron Pospol Semanggi. Polda Metro Jaya menegaskan sikap netralitas Polri.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Trunoyudo Wisnu Andiko menjelaskan pihaknya mengetahui adanya iklan capres-cawapres yang viral tersebut sejak Kamis (21/12) malam. Pihak Polda Metro Jaya langsung berkoordinasi dengan pengelola advertising untuk men-take down iklan pada videotron tersebut.

Bacaan Lainnya

“Maka kami Polda Metro Jaya melakukan langkah-langkah dengan segera berkoordinasi dengan pengelola advertising. Dengan adanya suatu unggahan media sosial tersebut, kemudian dilakukan pemadaman atau take down,” jelas Trunoyudo kepada wartawan di Polda Metro Jaya, Jakarta, Jumat (22/12/2023).

Dalam kesempatan tersebut juga hadir Manajer Operasional Advertising Z, Dede Jua, Wadirlantas Polda Metro Jaya AKBP Doni Hermawan, serta anggota Bawaslu DKI Jakarta Benny Sabdo.

Trunoyudo menegaskan Polri bersikap netral dalam Pemilu 2024 ini, sebagaimana yang digariskan oleh Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo. Trunoyudo menegaskan Polri netral dan tidak memihak kepada salah satu capres dan cawapres tertentu.

“Tentunya kami Polda Metro Jaya dan Polri khususnya secara umum tetap menjunjung tinggi komitmen dan konsisten untuk netralitas, sebagaimana Bapak Kapolri sudah menyampaikan, Polri netral. Sebagaimana juga dalam amanah Undang-Undang Nomor 2 Tahun 2002 tentang Kepolisian Negara Republik Indonesia telah diatur pada Pasal 28 ayat 1 dan 2 Undang-Undang Nomor 2 Tahun 2002 Kepolisian Negara Republik Indonesia bersikap netral dalam kehidupan politik dan tidak melibatkan diri pada kegiatan politik praktis, pada ayat 2-nya, anggota Polri tidak menggunakan hak memilih dan dipilih,” papar Trunoyudo.

Selain itu, Kapolri secara direktif telah mengeluarkan surat telegram bernomor Nomor STR: 246/III/2023 agar jajaran kepolisian bersikap netral dan menjalankan tugas pokok dan fungsi (tupoksi) sebagai pemelihara kamtibmas.

“Kemudian ada direktif pada surat telegram Kapolri Nomor STR 246/III/2023, juga dalam rangka menjaga profesionalisme dan netralitas Polri, di mana tugas pokok dan fungsi Polri yang pertama adalah memelihara Kamtibmas, yang kedua melindungi, mengayomi dan melayani masyarakat. Ini betul-betul harus dijunjung,” katanya.

“Kemudian juga terkait dengan aturan-aturan lain, pada peraturan-peraturan Kepolisian (Perpol) Nomor 7 Tahun 2002, yaitu tentang Kode Etik Profesi Kepolisian. Dan juga ada PP Nomor 2 tentang Peraturan Disiplin Anggota Polri,” tambahnya.

Dalam kesempatan tersebut, pihak advertising juga meminta maaf kepada institusi Polri. Advertising Z selaku pemilik videotron menegaskan Polri tidak ada kaitannya dengan pemasangan iklan capres tersebut.

“Yang mana di sini kami memohon maaf apabila membawa institusi Polri yang netral jadi terbawa dengan konten tersebut,” kata Dede Jua.

Dede Jua menyatakan kembali bahwa Polri tidak ada kaitannya dengan pemasangan iklan Prabowo dan Gibran tersebut. Urusan pemasangan iklan tersebut murni antara advertising dan pengiklan.

“Kalau kami, pengelola atau pelaku advertising, kami menerima kontrak tersebut, kami pure pengusaha. Tidak ada kaitan dengan Polri atau apa pun,” kata dia.

“Yang seyogianya itu memang kami pelaku advertising bukan ada berkaitan dengan Polri. Tidak,” tegasnya lagi.

Dia mengatakan pihaknya hanya mencari pemasukan dari klien. Dia mengatakan pihak advertising berbeda dengan Polri karena tidak ada kewajiban netral.

“Dan terkait untuk konten itu sendiri, kami pengelola mengelola sendiri. Dari alur dari klien, alur klien kontrak ke kami, meminta, dan kami untuk pembayaran, itu berbayar. Kami di sini pelaku usaha. Yang mana kami di sini tidak dituntut netral. Hak kami untuk berusaha atau mendapatkan hasil,” ujarnya.

Pos terkait