Aksi di KPK, Satgas Pemburu Koruptor : Buktikan Kalian Tak Main-Main Mengusut Kasus Formula E

Jakarta – Kelompok massa tergabung dalam Satgas Pemburu Koruptor kembali menggelar aksi damai di Gedung Merah Putih Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Jakarta, Selasa (10/5/2022).

Aksi damai tersebut digelar sebagai isyarat pengingat kepada lembaga antirasuah agar buktikan bahwa KPK tak main-main untuk mengusut dugaan korupsi Formula E.

“Aksi turun kejalan hari ini sebagai pengingat kepada Ketua KPK Bapak Firli Bahuri agar bisa membuktikan pernyataannya yang tak main-main usut kasus Formula E. Buktikan siapa yang korupsi akan kita tangkap,” tegas Koordinator Aksi Ali Ibrahim.

Lebih lanjut, Ali berpesan agar KPK bisa menuntaskan proses hukum kasus Formula E itu sebelum penyelenggaraan digelar di Ancol beberapa bulan lagi yakni 4 Juni mendatang. Apalagi, kata dia, agenda Formula E itu sangat dipaksakan dan penuh nafsu syahwat politik.

“Alangkah baiknya KPK bisa menuntaskan proses hukum sebelum penyelenggaraan. Tujuannya agar menjadi pegangan apakah lanjut atau berhenti,” ujar Ali lagi.

Ali menegaskan pihaknya meminta KPK untuk tidak ragu-ragu menyelesaikan kasus penyelenggaraan Formula E, apalagi beberapa saksi sudah dimintai keterangan. Salah satunya adalah Ketua DPRD DKI Prasetyo Edi.

“KPK kapan panggil Gubernur DKI Anies Baswedan, Kadispora, Bank DKI. Untuk kasus ini, KPK tergolong sangat lamban menuntaskannya,” kata dia.

Lebih jauh, Ali menegaskan agar KPK tidak takut membongkar bau busuk pada ajang mobil balap listrik tersebut. KPK harus tetap firm bekerja untuk Indonesia yang lebih baik.

“KPK jangan takut teror, maju terus pantang mundur. KPK harus berani buka seterang-terangnya kasus Formula E ini, harus berani jerat siapapun yang korupsi memakan duit rakyat,” tambahnya.

Selain di Gedung Merah Putih KPK, para pendemo juga menggelar aksinya di Kantor BPK Provinsi DKI Jakarta. Mereka mendesak agar BPK juga kooperatif sambut bolanya dari KPK terkait audit investigatif korupsi Formula E.

“Sebaiknya BPK juga jemput bolanya ke KPK soal kasus Formula E ini,” pungkasnya.