BPIP Harapkan Panglima TNI Jaga Sinergitas, Kuatkan Persatuan dan Kesatuan

Jakarta – Staf Khusus Ketua Dewan Pengarah Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Romo Antonius Benny Susetyo berharap panglima Tentara Nasional Indonesia (TNI) memiliki visioner terutama dalam menjaga persatuan dan kesatuan bangsa.

Lebih dari itu ia medorong panglima TNI baru, harus memiliki pemahaman geopolitik terutama dalam penggunaan teknologi digital yang memiliki pengaruh dan kekuatan besar dalam menjaga keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

“Kalau panglima TNI ke depan itu tidak hanya cukup dengan penguasaan teriorial, tetapi bagaimana ia mampu menjaga kesatuan laut darat dan udara dengan memahami geopolitik juga”, ucapnya saat menjadi narasumber di Rumah Kebudayaan Nusantara Rabu, (3/11/2021).

Menurut Alumni Pasca Sarjana sekolah Tinggi Filsafat dan Teoligi (STFT) Widya Sasana Malang itu geopolitik saat ini ditentukan bahkan didominasi kekuatan perang digital atau “proxy war”, maka dari itu ia berharap Presiden dan DPR jangan salah memilih untuk menunjuk dan menetapkan Panglima TNI baru untuk masa depan Indonesia.

“Nah disini pentingnya Panglima punya skill diplomasi. Selain mempersenjatai diri, tetapi bagaimana memiliki kemampuan mempersenjatai diri dengan teknologi tepat guna dan kemandirian pengadaan alat alat perang mutakhir,” jelasnya.

Ia bahkan mendorong Panglima TNI harus mampu menjembatani pertarungan Ekonomi baik antara Amerika dan Cina atau Uni Soviet. Selain itu panglima TNI juga harus mampu memiliki lobi yang kuat kepada negara-negara super power yang memiliki alat atau teknologi canggih.

“Saat ini juga dibutuhkan transfer teknologi, bagaimana penglima punya lobi kepada negara-negara super power, karena sekarang kan politik bebas aktif bagaimana kita memiliki kebebeasan untuk kepentingan,” tegasnya.

Ia juga mengharapkan sinergitas dan solidaritas antara TNI dan Polri untuk terus dijaga, apalagi saat pandemi covid-19 yang mengganggu stabilitas negara. Bahkan pekerjaan rumah untuk TNI Polri saat ini belum sampai selesai baik penguasaan teritorial, aksi terorisme dan papua.

“Maka harus ada komunikasi dua arah, saling memahami satu sama lain, panglima harus memilki kesadaran komunikasi yang baik,”, ujarnya.

Disisi lain ia juga berpesan kepada panglima TNI yang baru jangan sampai menjadi alat politik kekuasaan bahkan alat partai politik yang berpotensi mencederai institusi TNI yang mandiri dan independen. (ER)